Ukraina imbas serangan rudal Rusia

Imbas Serangan Rudal Rusia, 7 Juta Rumah di Ukrainan Gelap Tanpa Listrik

Teraspos.com – Serangan rudal Rusia menghantam kota-kota di segala Ukraina pada Selasa (15/11). Serangan tersebut membuat tujuh juta rumah di Ukraina dalam kegelapan tanpa aliran listrik.

“Tujuh juta rumah tanpa listrik setelah serangan terbaru,” kata Wakil Kepala Kantor Kepresidenan Ukraina, Kyrylo Tymoshenko, dilansir AFP, Rabu (16/11/2022).

Lviv di barat dan Kharkiv di timur juga diserang pada Selasa. Wali Kota Lviv melaporkan 80 persen kota itu tanpa aliran listrik.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan dalam sebuah pernyataan video bahwa Rusia telah menembakkan 85 rudal ke fasilitas tenaga di semua negeri.

“Kami sedang bekerja, kami akan memulihkan semuanya,” kata Zelensky.

Moldova, yang berbatasan dengan Ukraina juga melaporkan pemadaman listrik karena rudal yang ditembakkan ke negara tetangganya itu. Moldova meminta Moskow untuk “menghentikan penghancuran sekarang”.

Wali Kota Kyiv Vitali Klitschko mengatakan setidaknya separuh dari penduduk kota itu tanpa listrik. Sebanyak dua bangunan tempat tinggal terkena dan sebagian rudal ditembak jatuh oleh metode pertahanan udara.

Kyrylo Tymoshenko mengatakan rudal itu ditembakkan oleh pasukan Rusia dan menyebut keadaan kritis daya. Tymoshenko berbagi rekaman kobaran api di sebuah bangunan perumahan lima lantai era Soviet yang dihantam oleh salvo rudal.

“Bahaya belum berlalu. Tetaplah di tempat penampungan,” katanya dalam pernyataan online.

Serangan itu terjadi setelah pejabat yang ditunjuk Rusia di Nova Kakhovka mengatakan mereka meninggalkan kota selatan yang penting, menyalahkan tembakan artileri dari pasukan Kyiv, yang telah merebut kembali kawasan selatan setelah Rusia meninggalkan Kherson.

Di kota Kherson, Olga Genkulova yang berusia 41 tahun mengatakan lima hari tanpa air dan seminggu tanpa listrik.

“Saya tahu ini bisa terjadi, jadi saya menimbun air,” katanya sambil mengepak botol-botol yang diisi dari Sungai Dnipro.